Menu
Redaksi Hari Ini

5 Makanan Tradisional Jawa dan Makna Filosofis, Doa yang Tersembunyi

  • Share
5 Makanan Tradisional Jawa dan Makna Filosofis, Doa yang Tersembunyi

Pagarsehat.web.id – Keberagaman makanan khas Jawa memang bisa memanjakan hampir semua jenis selera. Namun tidak hanya itu saja, rupanya bukan cuma lezat, makanan khas Jawa juga dipercaya memiliki filosofinya tersendiri.

Pemberian nama berbagai makanan ini rupanya memiliki doa atau harapan tersendiri bagi siapapun yang mencobanya. Dengan mengetahui filosofi makanan khas Jawa, kita akan teringat akan nilai kehidupan setiap kali menyantapnya.

Yuk, cari tahu makna filosofis apa yang ada di berbagai makanan khas Jawa berikut! 

1. Nasi Tumpeng

Baca Juga:
Viral Emak Ngamuk Tak Terima Pesanannya Datang Lama, Bikin Pengunjung Kesal

Nasi tumpeng merupakan makanan khas Jawa yang kerap disajikan dalam berbagai acara besar, seperti hari jadi, atau upacara adat. Nasi tumpeng biasanya berupa nasi kuning yang dilengkapi dengan berbagai lauk yang mengelilinginya.

Filosofi bentuk nasi yang menggunung adalah tempat yang dekat dengan langit atau surga. Maksudnya adalah keberadaan Tuhan dalam posisi tertinggi yang menguasai dunia seisinya. Bentuk menggunung ini juga dipercaya mengandung harapan supaya hidup makin sejahtera.

2. Klepon

Makanan khas Jawa satu ini identik dengan warna hijaunya. Bukan tanpa alasan, warna ini dianggap sebagai lambang dari kesederhanaan dan kesuburan. Oleh karena itu,  klepon hampir tidak pernah absen sebagai sajian dalam acara syukuran di zaman dahulu. Warna hijau ini didapatkan dari pewarna alami yaitu daun pandan. Rasa klepon yang manis dengan gula jawa lumer di dalamnya membuat siapapun menyukainya.

3. Sayur Lodeh

Baca Juga:
Berikut 6 Penyedap Rasa Alami Pengganti MSG, Patut Dicoba!

Sayur yang terdiri dari 12 bahan seperti lab kuning, terong, kluwih, kacang panjang, daun so, labu siam, pepaya muda, kol, sayur bayung, nangka muda, terong, melinjo, dan kecambah ini menjadi salah satu sajian yang kerap muncul dalam acara selamatan.

Pemilihan 12 macam sayur ini rupanya memiliki filosofi sendiri, yaitu angka 1+2 yang menghasilkan angka 3 di mana dalam filosofi Jawa diartikan sebagai upaya pencarian perlindungan dari yang Maha Kuasa.

Sementara itu, kuah sayur yang digunakan juga dipercaya sebagai penawar racun duniawi, terutama dari sisi kemewahan.

4. Lemper

Nama lemper sendiri merupakan singkatan dari yen dialem atimu ojo memper yang berarti ketika mendapat pujian dari orang lain, hati tidak boleh jadi sombong. Sementara itu, jika diartikan secara filosofis, lemper merupakan makanan khas Jawa yang menjadi simbol persaudaraan. Maka, tidak heran jika lemper tidak pernah absen dari berbagai acara perayaan.

5. Apem

Jajanan pasar satu ini rupanya bukan hanya lezat tapi juga memiliki makna yang mendalam. Apem sendiri dipercaya dibawa oleh Ki Ageng Gribig usah ibadah haji. Oleh karena itu, nama apem diyakini diambil dari kata afwan atau affawun yang berarti maaf atau mohon ampun. Dari sini dapat disimpulkan bahwa apem merupakan simbol permintaan maaf manusia kepada yang maha kuasa.

Kontributor : Hillary Sekar Pawestri



#Makanan #Tradisional #Jawa #dan #Makna #Filosofis #Doa #yang #Tersembunyi

Sumber : www.suara.com

  • Share

Leave a Reply

Your email address will not be published.